Headlines

Tidak Ada Pajak Tanpa Realisasi? | Pusat Kebijakan Pajak

Awal tahun ini, anak remaja kami menginvestasikan sejumlah uang di pasar saham. Melacak investasi mereka, mereka akan bersorak ketika mereka “menghasilkan” uang. Kami menjelaskan hal itu secara teknis tidak akan terjadi sampai mereka menerima dividen atau menjual saham mereka dengan harga lebih tinggi dari yang mereka bayarkan dan mengumpulkan uang tunai.

“Jadi seolah-olah uang itu tidak nyata,” kata putri saya. “Kami hanya melihatnya tumbuh.”

Namun, ini nyata, tidak hanya bagi kami tetapi juga bagi IRS. Apakah mereka pada akhirnya mencatat keuntungan atau kerugian dari investasi ini, angka itu akan menjadi bagian dari pengembalian pajak di masa depan. Dan jika perusahaan berjalan cukup baik, anak-anak akan segera menerima Formulir 1099-DIV, yang mendokumentasikan dividen yang dibayarkan perusahaan yang menguntungkan kepada pemegang saham mereka. Berbeda dengan saham yang dimiliki anak-anak kita sekarang, dividen adalah “penghasilan yang direalisasikan” dan dapat dikenakan pajak, baik yang diterima secara tunai maupun yang dibayarkan dalam bentuk saham yang diinvestasikan kembali.

Charles dan Kathleen Moore dari Negara Bagian Washington memandang “pendapatan” secara berbeda. Jika kita peduli untuk mempertahankan kode pajak yang efisien dan adil, kita semua harus mencoba memahami alasannya.

Keluarga Moore telah menggugat pemerintah AS, dengan alasan mereka tidak dapat berutang pajak atas investasi yang mereka saksikan tumbuh dari jauh – investasi di perusahaan yang berbasis di India – karena mereka tidak pernah benar-benar menerima “pendapatan”. Mahkamah Agung telah memutuskan untuk mendengar kasus mereka musim gugur ini.

Beberapa latar belakang: Sebelum tahun 2017, perusahaan yang berbasis di AS menghadapi tarif pajak 35 persen atas pendapatan luar negeri mereka ketika pendapatan dikembalikan, atau “dipulangkan”, ke AS. Untuk menunda pembayaran pajak AS, perusahaan tidak memulangkan, memarkir triliunan dolar di luar negeri. Undang-Undang Pemotongan Pajak dan Pekerjaan (TCJA) menurunkan tarif pajak perusahaan menjadi 21 persen dan mengubah pajak perusahaan dari sistem “seluruh dunia” menjadi sistem yang lebih “teritorial” yang umum di negara-negara maju lainnya, di mana pendapatan dikenakan pajak berdasarkan di mana mereka ‘ diperoleh kembali (dengan beberapa pengecualian untuk mencegah penghindaran pajak). Tapi bagaimana dengan persediaan pendapatan luar negeri itu? TCJA termasuk transisi: Pajak repatriasi wajib satu kali.

Pada tahun 2006, keluarga Moore menginvestasikan $40.000 di perusahaan teman mereka di India dan menerima 13 persen saham biasa perusahaan. Perusahaan menginvestasikan kembali semua pendapatan dan menjadi perusahaan terbatas publik pada Oktober 2017.

Pada tahun 2018, keluarga Moore mengetahui bahwa pajak repatriasi wajib diterapkan pada pendapatan yang diinvestasikan kembali antara tahun 2006 dan 2017, sebanding dengan saham mereka di perusahaan mereka (total $132.512). Tagihan pajak mereka yang dihasilkan adalah $14.729.

Dalam sebuah video yang menjelaskan mengapa mereka menggugat, Charles Moore menegaskan, “Saya tidak menerima apa pun…tidak ada pengembalian apa pun” atas investasi awal sebesar $40.000. Dalam kata-kata Kathleen Moore, ada “pengembalian emosional” atas investasi tersebut. Mereka senang melihat perusahaan tumbuh dan membantu orang-orang di India. Mereka berargumen bahwa keuntungan investasi mereka tidak “direalisasikan” dan karena itu bukan “pendapatan”.

Umumnya, IRS tidak mengenakan pajak atas pendapatan atau keuntungan yang belum “direalisasikan”, yang berarti pendapatan yang diterima secara aktual atau konstruktif. Itu termasuk upah, gaji, bunga, tanda terima sewa, pendapatan bisnis, dan dividen (termasuk yang diinvestasikan kembali). Semua ini kena pajak.

Sebaliknya, pendapatan atau keuntungan “belum direalisasi” mengacu pada peningkatan nilai aset, seperti saham, yang belum dijual. Ada beberapa situasi di mana pendapatan yang belum direalisasi dikenakan pajak. Mereka termasuk bunga dari jenis obligasi tertentu (instrumen utang diskon terbitan asli), keuntungan atas kontrak berjangka yang diatur, dan keuntungan atas aset yang dimiliki oleh mereka yang melepaskan kewarganegaraan AS mereka.

Pajak repatriasi TCJA yang dibayarkan oleh keluarga Moore dirancang untuk mencegah rejeki nomplok bagi perusahaan yang memiliki pendapatan di luar negeri. Pasca-TCJA, pendapatan anak perusahaan asing perusahaan AS pada dasarnya dibebaskan dari pajak berkat pengurangan 100 persen dari dividen yang diterima. Di bawah undang-undang saat ini, keluarga Moore mungkin tidak akan pernah berutang pajak atas dividen investasi mereka lagi.

Saya bisa mengerti jika orang Moore merasa pajak satu kali yang mereka bayarkan tidak adil. Sebagai pasangan suami istri, mereka bukanlah perusahaan multinasional besar yang memegang pendapatan jutaan atau miliaran dolar di luar negeri, tanpa membayar pajak sebelum TCJA.

Dari akun mereka sendiri, mereka tidak berinvestasi di perusahaan teman mereka untuk mendapatkan uang. Mereka senang hanya untuk “membuat perbedaan”. Namun demikian, tergantung pada bagaimana keputusan Mahkamah Agung, keluarga Moore pada akhirnya dapat membuat perbedaan besar dalam kode pajak. Kolega saya Steve Rosenthal dan Profesor Universitas Michigan Reuven Avi-Yonah mengeksplorasi aspek konstitusional dari kasus ini dan apa artinya. Implikasinya membingungkan.

Jadi, kami akan mengajari anak-anak kami tidak hanya untuk berinvestasi dengan bijak dalam jangka panjang, tetapi juga memperhatikan peraturan pajak. Ketika mereka melihat pengembalian investasi mereka, mereka perlu memahami kewajiban pajak mereka. Itulah yang dilakukan investor yang bertanggung jawab.

Adapun orang-orang Moore? Mungkin lebih baik mereka memberi teman mereka hadiah atau pinjaman $40.000. Saya bertanya-tanya mengapa mereka tidak melakukannya.

The Tax Hound, yang diterbitkan sebulan sekali, membantu memahami kebijakan pajak bagi mereka yang berada di luar dunia perpajakan dengan menghubungkan masalah pajak dengan urusan sehari-hari. Punya pertanyaan atau ide? Kirim Renu email.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *