Headlines

Detroit Mempertimbangkan Pergeseran Dari Properti Ke Perpajakan Nilai Tanah

Walikota Detroit Mike Duggan (D) baru-baru ini mengusulkan menaikkan pajak kota atas tanah kosong atau belum dikembangkan sambil mengurangi pajak bangunan sebesar 30 persen. Harapannya adalah pajak nilai tanah (LVT) yang diusulkannya – yaitu, pajak atas nilai tanah alih-alih apa yang dibangun di atasnya – dapat membantu mengatasi beberapa kesengsaraan ekonomi kota, seperti lingkungan yang memburuk dan pajak properti yang tinggi.

“Blight dihargai dan bangunan dihukum”

Karena tipikal rezim pajak properti berlaku sama untuk sebidang tanah dan segala perbaikan di atasnya, ada bukti bahwa pajak dapat menghambat investasi. Ini karena konstruksi, perbaikan, dan pemeliharaan semuanya berkontribusi pada nilai properti yang lebih tinggi, dan selanjutnya, pajak properti yang lebih tinggi. Hal ini dapat mendorong beberapa pemilik tanah untuk mengosongkan tanah mereka atau membiarkan bangunan rusak.

Ini sangat bermasalah di Detroit, di mana spekulasi tanah merajalela: menurut beberapa perkiraan, spekulan (kebanyakan penduduk non-Detroit) memiliki hampir 20 persen bidang tanah di kota. Dan banyak yang lebih suka duduk di properti dengan pajak rendah – beberapa berpotensi berutang pajak properti kurang dari $30 setahun – daripada membangun rumah baru atau properti bisnis.

Untuk mengganti pendapatan yang hilang itu, kota harus mengalihkan sebagian besar beban pajaknya ke pemilik rumah. Faktanya, penduduk yang memiliki rumah dapat menghadapi tagihan pajak yang setara dengan 15 persen dari pendapatan rumah tangga mereka, yang pada gilirannya menyebabkan tingginya tingkat penyitaan dan pengabaian yang disebabkan oleh pajak. Menurut beberapa perkiraan, penyitaan terkait pajak Detroit memengaruhi satu dari empat properti.

Itu semakin memicu spekulasi oleh bukan penduduk, yang merupakan sebagian besar pembelian di lelang pajak di mana rumah yang diambil alih dijual.

Dalam kata-kata Walikota Duggan, “Blight dihargai dan bangunan dihukum.” Dengan demikian, walikota berharap untuk memaksa tangan pemilik properti kosong dengan mengenakan pajak atas tanah mereka, dan menggunakan pendapatan tersebut untuk mengurangi beban banyak pemilik rumah dan bisnis.

Kota memperkirakan bahwa rencana LVT akan mengurangi pajak properti untuk 97 persen pemilik rumah Detroit dan 70 persen usaha kecil, dengan unit perumahan multi-keluarga khas menghemat 20 persen tagihan pajak mereka. Sebaliknya, pemilik lahan kosong atau pekarangan bekas dapat melihat tagihan pajak mereka naik lebih dari 100 persen.

Pro dan kontra dari LVT

Seperti banyak kota AS lainnya, Detroit secara historis meremehkan dan menilai terlalu tinggi rumah dengan nilai terendahnya, secara tidak proporsional berdampak pada penduduk kulit hitamnya. Setelah bertahun-tahun membebani pemilik rumah Kulit Hitam secara berlebihan, LVT dapat membantu meringankan beban pajak yang berlebihan, dengan penghematan lebih besar di lingkungan dengan nilai tanah lebih rendah, yang memiliki komunitas Kulit Hitam lebih besar karena disinvestasi historis dari redlining.

LVT juga dapat membantu mengatasi kekurangan perumahan (nasional) yang terjangkau. Dengan menghilangkan disinsentif untuk konstruksi, LVT mendorong pembangunan yang lebih besar. Hal ini dapat mendukung pembangunan lebih banyak perumahan, khususnya perumahan multi-keluarga. Pasokan perumahan yang meningkat, ditambah dengan pajak yang lebih rendah pada tuan tanah, dapat mengurangi harga sewa untuk penyewa. Dan lebih banyak konstruksi dapat membantu meningkatkan kepadatan di kota-kota, yang telah menambah manfaat bagi lingkungan dan kesehatan masyarakat.

Namun, bukti empiris tentang LVT sejauh ini beragam, dengan beberapa studi menemukan bahwa LVT merangsang lebih banyak pengembangan tetapi yang lain tidak menemukan dampak yang signifikan. Ini sebagian karena kebijakan penggunaan lahan yang membatasi dapat membatasi pembangunan terlepas dari sistem pajaknya. Dan meskipun LVT dapat memberi insentif pada konstruksi, mereka tidak menjamin perumahan yang lebih terjangkau. Agar berhasil, setiap LVT mungkin perlu menjadi bagian dari strategi yang lebih besar yang mencakup kebijakan zonasi inklusi, mandat perumahan sosial, atau renovasi perumahan umum.

Ada juga tantangan politik. Pemilik tempat parkir, dealer mobil, dan lapangan golf cenderung menentang kebijakan yang menaikkan pajak untuk lahan dengan kepadatan rendah. Dan tanpa memperhatikan ekuitas, proposal LVT dapat berakibat buruk bagi petani atau pemilik rumah berpenghasilan rendah di lahan yang luas. Saat ini, tidak ada pemerintah lokal utama di AS yang menggunakan LVT, dan Detroit harus disetujui oleh pemerintah kota dan negara bagian.

Tapi itu tidak berarti LVT tidak layak secara politik. Menerapkan sistem pajak baru apa pun dapat menimbulkan reaksi balik, tetapi LVT telah berhasil diterapkan di beberapa kota Pennsylvania, serta Hong Kong, Australia, Afrika Selatan, dan tempat lain di seluruh dunia. LVT yang berlaku sama untuk semua mungkin dianggap lebih adil daripada rezim saat ini, di mana pemerintah memberikan keringanan pajak yang besar kepada pengembang untuk mensubsidi pembangunan perumahan.

Sementara setiap pajak memiliki pro dan kontra, LVT memiliki kapasitas untuk meningkatkan akses ke perumahan yang terjangkau, mendorong pembangunan, dan mencegah penyakit busuk — semua masalah penting bagi tujuan Detroit yang lebih luas untuk pertumbuhan ekonomi dan kebijakan pajak yang adil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *